Anak kembar : Pisahkan atau tidak?

Siapa yang tidak pernah teruja dengan anak kembar.

Yang masih bayi.
Yang di sekolah rendah.
Yang remaja.
Sehinggalah jika ada kembar berkahwin serentak, ia sampaikan dipaparkan di dada akhbar.

Terujanya kita dengan anak kembar.

Belum bilangannya yang masuk cerita. Lebih ramai kembar, berlebihlah lagi keterujaannya.

Dahulu, saya juga termasuk dalam golongan teruja itu. Apabila melihat junior sekolah menengah yang kembar dan kawan-kawan seuniversiti yang ada beberapa yang juga kembar sama ada satu kursus ataupun tidak (terpisah di universiti/kolej lain)

Cuma, sebagai manusia separa introvert, saya suka untuk pendamkan keterujaan saya dan hanya memerhatikan perilaku kawan-kawan yang kembar itu. Banyak yang saya belajar dengan mereka.

Sehinggalah saya dikurniakan Allah anak-anak kembar saya dan saya dihempap dengan segala perkara, keterujaan itu hilang terus. Kemudian ditambah lagi dengan kondisi mereka yang sekarang, sampai layak untuk dapat kad dengan JKM, sekarang,  saya pula kurang senang dengan keterujaan dari orang lain.

Baik.
Saya memahami bahawa ramai kawan saya yang mempunyai anak kembar, mungkin mempunyai pendapat berbeza mengenai ini. Saya mungkin dianggap esktrimis, tapi, ini ada kebaikan untuk perkembangan anak-anak kembar.

Continue reading