Sketsa Rayyan dan Furqan (Part 20)

In episode :  Aktiviti di bilik gelap….

Ini sebenarnya cerita bulan lepas (dah sebulan baru nak bercerita, sibuk sangatlah ye..). Ketika ini majlis kesyukuran untuk adik lelaki ummi (Pak Ngah) yang melangsungkan perkahwinannya. Semua orang sibuk ketika ini termasuklah ummi. Yelah, ketika majlis ummi dulu, adik-adik ummi bertungkus-lumus menjayakannya, takkanlah ummi nak duduk melahu je kan? Ummi tolong setakat yang terdaya je, dengan si Farhan langsung tak boleh ditinggalkan barang sesaat, nak mintak berdukung saja.

Walaupun kelam kabut melayan tetamu, lauk tak cukup, bungkus lauk, ummi sempat menyedari ketiadaan si kembar (sebab tiba-tiba tiada tangisan budak di tengah-tengah orang ramai). Wah, macam nak luruh jantung ummi apabila bertanyakan kepada sanak saudara di dalam dan di luar rumah, tiada siapa pun yang melihat mereka. Ah sudah, pergi mana pulak budak-budak ni?!

Akhirnya ummi masuk semula ke rumah dan pergi ke bilik belakang tempat segala goodies bag untuk tetamu tersimpan. Apabila terbuka sahaja pintu, ummi terus menjerit, “Ya Allahhh…” (walaupun dalam hati bersyukur sangat sebab jumpa mereka di dalam bilik tersebut).

Continue reading

Bersabar dengan ragam anak-anak

Dulu terselit rasa hairanku apabila jiranku mengulas tentang keberadaannya bersama anak-anaknya,

“Kak Yang (bukan nama sebenar) rasa lebih baik meredah jammed pergi office daripada duduk dengan budak-budak tu,” aku sengih tanpa komen.

Kemudian setelah 44 hari berpantang (ini pun setelah ditambah cuti tanpa gaji) selepas melahirkan si kembar, apabila ditanya oleh bosku mengenai si kembar, aku menyatakan bahawa aku berasa berat hati meninggalkan mereka di rumah (iyelah, umur baru sebulan lebih),seniorku berkata,

“Sekarang memang macam tu, nanti rasa tak sabarnya nak datang office!”  mendengar itu, aku terus menanamkan di dalam hati, aku tidak akan mempunyai rasa sedemikian terhadap anak-anakku.

Sekarang…

“Rayyan, kenapa nak londeh seluar tu?!” sergahku melihat Rayyan menolak turun seluar yang baru kupakaikan untuknya. Rayyan muncung dan mengerutkan dahi tanda tidak puas hati.

“Furqan,turun!Berapa kali ummi nak cakap jangan panjat meja/kerusi/tangga?!Kan semalam abang/awak dah jatuh kat situ!” Furqan tidak mengendahkan nada suaraku yang tinggi. Beliau ‘istiqamah’ meneruskan tugasan memanjat kerusi/meja/tangga itu.

“Rayyan,bibik baru ja lap meja/lantai/kerusi, kenapa tuang air/susu tu?!” aku terus merampas botol susu/air dari tangannya, dia merebahkan badannya,kaki dihentakkan dan berdentum rumah dengan tangisannya.

“Furqan,makanlah sikit” terkekek-kekek dia ketawa sambil melarikan diri dariku. Ada kalanya dia meluahkan kembali makanan yang telah di suap ke mulutnya.

Dan ada ketikanya, situasi di atas disusuli dengan rengekan/tangisan Farhan samada lapar atau lampinnya perlu ditukar. Allah..

Alhamdulillah, selepas suami bertegas dan berusaha untuk tetap mengambil pembantu rumah, rumah kami agak teratur dan bersih dan aras suara mak nagaku telah turun sedikit. Ya anak-anak tetap menyepahkan rumah dengan segala makanan, air minuman yang tumpah bercampur dengan mainan dan pembantu rumahku mengelap lebih dari 5 kali sehari jika semua orang berada di rumah. Itu belum baju yang telah dilipat kemas ditarik keluar dari almari, buku yang tidak sempat disimpan dikoyak oleh mereka,perkakas dapur dibawa ke ruang tamu, bergaduh sesama sendiri berebutkan barang (tampar, gigit dan tolak kemudia menangis sekuat hati) ataupun bergaduh denganku kerana inginkan makanan di dalam peti sejuk. Allah Allah…

berebut basikal

berebut basikal

Belum lagi part menangis sebab lapar atau terlampau mengantuk tetapi degil tidak mahu tidur.

Dalam kekalutan aku dan suami melayan ‘permintaan’ si kembar, kadang-kadang kasihan pada Farhan kerana selalu dalam dukungan pembantu rumah. Sekarang ini, aku melarang pembantuku mendukung Farhan ketika hujung minggu apabila kami semua memerap di rumah, tetapi hanya mengawasi Farhan bergolek-golek bermain di atas toto yang dilipat khas untuknya, when I went to sort out with his twin brothers. Kadang-kadang sambil mendukung atau menyusu Farhan, aku sempat lagi sort out anything with the twin (sambil riba Farhan, sambil layan si kembar dengan cloth book mereka atau flash card di dalam smartphone ku).

Setelah si kembar bercerai susu, mereka sudah kurang bermanja denganku. Hendak tidur, minta dibuatkan susu, mandi semua dengan suamiku. Kebetulan pula suamiku memang sangat prihatin terhadap anak-anaknya (sangat memanjakan anak). Aku jadi cemburu apabila anak-anak jadi bergantung hanya dengan ayah mereka. Aku suka anak-anak bergantung kepada aku dan suamiku, bukan hanya pada salah seorang dari kami.

Hanya setelah cuti bersalin, apabila aku banyak bermain dengan mereka (hancus pantang aku) dan tidak membenarkan urusan mandi, basuh punggung, bancuh susu dan suap makan diswastakan ke pembantu rumah ketika hujung minggu (apabila telah masuk bekerja), maka si kembar tiada masalah untuk tidur denganku jika ayah mereka keluar sebentar dari rumah, janji seorang di peluk sebelah kanan dan seorang lagi sebelah kiri (Farhan ketika itu telah di’pengsan’kan awal-awal lagi, senang anak menyusu badan ni hehe). Malah mereka akan menangis protes jika pembantu rumah hendak memandikan mereka jika aku dan suami ada di rumah.

Memang penat menguruskan anak-anak. Tambahan pula, apabila mereka itu kembar, suka bekerjasama dalam segala segi (contoh : protes bersama-sama) dengan adik kecil yang selang setahun dari mereka, aku kadang-kadang rasa hendak pengsan (bukan sebab penat, tapi sebab menahan marah). Ada kalanya aku rasa ingin sahaja membawa mereka ke padang, biar mereka berlari sepuas-puasnya dan aku berbaring memerhatikan mereka bermain.

Letih juga asyik melompat dengan mereka. Thanks to technology, lepas melompat dan berlari ke sana sini,dijerit oleh aku atau mereka yang menjerit kepadaku haha, aku boleh mengajar anak-anak dengan flashcard di telefon. Hendak buka komputer riba, agak berisiko tinggi, banyak pulak tangan yang nak menekan itu dan ini, lagipun tidak elok anak-anak menonton televisyen sahaja, aku pun naik mengantuk melayan BabyTV seharian (dari pagi sampai ke malam kot).

Tetapi untuk aku memilih antara pejabat dan anak-anak, aku rela menghadap anak-anakku yang masih belum pandai mengemas rumah, suka memilih makanan, suka main air, tumpahkan susu/yakult merata-rata, tidak mahu duduk diam di restoran itu daripada kerja di pejabat. Ragam anak-anak memang meletihkan, tetapi nanti akan ada suatu masa, kita akan sangat merindui dan menginginkan mereka dalam keadaan sekarang.

Risau juga, adakah aku mampu mendidik mereka dengan baik? Moga aku dan suamiku mampu menjadi ibu bapa yang terbaik untuk anak-anak.

Qider Firdaus
Bandar Baru Bangi

p(^_^)q

gambaru!!