Mana buku ummi?

Ummi memang gemar membaca. Dari kecil lagi ummi suka menghabiskan duit dengan membeli buku. Pantang sahaja berita pesta buku sampai ke pengetahuan, ummi sanggup memujuk tokwan atau menapak seorang diri ke pesta buku tersebut. Pernah ummi dimarahi tokwan kerana menghabiskan duit membeli buku cerita. Dan buku-buku yang ummi beli akan ummi baca berulang-ulang kali.

Di rumah ini ada sebuah almari yang dikhaskan untuk buku-buku dan majalah serta al-Quran. Oleh sebab si kembar dan adik mereka suka ‘mengemas’ barang, maka hanya bahagian atas (almari ) sahaja dipenuhi oleh buku. Kononya, anak-anak tidak akan dapat ‘mengemas’ buku-buku di bahagian atas.

Si kembar juga sukakan buku sebenarnya. Tetapi minat mereka itu turut datang dengan keghairahan untuk merenyuk dan mengoyak buku, maka ummi agak kurang galakkan mereka untuk ‘bermesra’ dengan buku-buku ummi.

Suatu hari, si kembar bermain berdekatan sofa yang bersebelah dengan almari buku tersebut. Pintu almari dibuka luas, tapi disebabkan tiada bunyi renyuk, koyak dan buang, maka ummi biarkan sahaja. Lagipun ummi sibuk dengan perkara lain hari itu.

Continue reading